Gempa 5.0 SR Guncang Sukabumi, Ratusan Bangunan Roboh

Gempa Sukabumi
Pusat gempa Sukabumi berada di darat (13 KM Timur Laut) dengan kedalaman 10 KM (Foto;BMKG)

Terkini.id, Jakarta – Gempa skala magnitude (M) 5 yang terjadi di Sukabumi, Jawa Barat, Selasa 10 Maret 2020 terasa hingga Jakarta, Bogor bahkan Lampung. Laporan jumlah kerusakan masih didata sejak gempa terjadi pukul 17.18 WIB ini. (10/3)

BMKG mengetwit jika gempa 5,0 magnitude berlokasi 13 km timur laut Kabupaten Sukabumi.

Gempa yang berpusat di Sukabumi ini juga menguncang sebagian Bogor salah satunya di Kecamatan Pamijahan.

Salah satu bangunan di Kecamatan Kalapanunggal Sukabumi rusak akibat 5.0 SR (SumberFoto; BMKG)

Yang pasti ada ratusan bangunan yang rusak dan roboh terutama di daerah Kecamatan Kalapanunggal dan Cidahu.

Terkait gempa tersebut, usai kejadian ini biasanya orang mengeluh mual dan pusing. Ilmuwan menyebutnya sebagai phantom earthquakes atau jishin-yoi dalam bahasa Jepang.

Ada beberapa teori yang menjelaskan situasi  ini. Pertama, mual dan pusing pasca gempa terjadi dengan mekanisme sama dengan mabuk perjalanan atau motion sickness.

Saat guncangan datang, gerakan yang dialami oleh tubuh dan yang teramati secara visual tidak sinkron sehingga muncul bermacam keluhan yang tidak nyaman.

Teori lain juga menjelaskan, fenomena ini  merupakan fobia terhadap gempa susulan yang akan terjadi. Bahkan saat gempa susulan tidak benar terjadi, tubuh mengantisipasinya dengan panik.

Fenomena pusing dan mual setelah gempa antara lain ketika gempa 6,4 skala Richter mengguncang Kunamoto, Jepang, April 2016 lalu.

Hingga beberapa bulan setelah kejadian, sebanyak 200 orang masih melaporkan terasa mual dan gangguan keseimbangan, yang disebut para ahli sebagai ‘post-earthquake dizziness syndrome’  (PEDS).

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Bantu Program Pemerintah, YAMESTA Indonesia Buka Cabang di Cimahi Utara

Prihatin Kehidupan Bangsa, KAMI Serukan Maklumat Selamatkan Indonesia

Pratikno : Hentikan Aktivitas dan Berdiri Tegak pada 17 Agustus 2020 Pukul 10.17 WIB

Reproduksi Corona Masih 1,1, Alasan Anies Perpanjang PSBB Hingga 4 Juni

Pengurus GTKHNK 35+ Karawang Kecam Indra Charismiadji yang Singgung Jutaan Guru

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar